• Kali Cemara

    Kali Cemara, spot wisata Simo Boyolali

  • Pentas Seni

    Tari Cublek - cublek suwung dalam pentas seni HU RI 72 Desa Blagung

  • Lomba Pitulasan Ristansari

    Lomba di Kali Cemara dalam rangka memeriahkan HUT RI 72 di Dukuh Tanjungsari RT 13/03

  • Karnaval Kemerdekaan RI ke-72

    Karang Taruna Ristansari dan warga Dukuh Tanjungsari RT 13 ikut serta dalam Karnaval Budaya dan Pembangunan di Desa Blagung

  • Karang Taruna Ristansari

    Organisasi karang taruna Ristansari beralamat di Jl. Simo - Kacangan Km. 06 Blagung, Simo, Boyolali

13 Oktober 2017

Gotong Royong, Wujud Nilai Karakter di Desa

Gotong royong adalah kerja bersama yang dilakukan oleh sekelompok orang baik anggota masyarkat, komunitas, atau organsisasi. Gotong royong biasanya dilakukan secara sukarela dalam suatu kegiatan baik bersifat sosial maupun pembagunan tanpa adanya suatu bayaran atau gaji kepada orang - orang yang mengerjakanya. Gotong royong di suatu kampung biasanya melibatkan seluruh elemen masyarkat tanpa memandang status ekonomi, pendidikan, dan jabatan, karena gotong royong diselengarakan berdasarkan kesepakatan seluruh warga suatu masyarkat misal RT atau RW atau Desa dengan memposisikan setiap orang sebagai bagian dari anggota masyarakat bukan lagi dilihat berdasarkan pekerjaan dan status lainya. 
Gambar: Gotong royong warga RT 13 Blagung

Secara fisik kaum laki - laki memposisikan diri untuk melakukan pekerjaan yang berat seperti menentukan bentuk jika itu sutu pembagunan, menyediakan material, dan membagunya. Sedangkan kaum perempuan biasanya menyediakan konsumsi. Terkadang kaum perempuan juga ikut serta dalam penyediaan material bagunan akan tetapi dalam takaran yang sedikit. 

Gambar: Gapura menuju Kali Cemara
Gotong royong atau kerja sukarela masih begitu terasa di kampung - kampung, salah satunya di Dukuh Tanjungsari RT 13 dan sekitarnya. Warga menentukan satu hari, biasanya hari libur untuk kerja bersama. Hari libur memunkinkan anggota masyarkat yang bekerja sudah libur dan dapat dimanfaatkan untuk kegiatan sosial seperti ini.

Gotong royong juga dapat meminimalisir dana kegiatan atau pembangunan. Untuk kegiatan peringatan 17an misalnya konsumsi dapat disediakan oleh kaum wanita, sehingga pendanaan relatif sedikit. Dalam pembagunana dana dapat dialokasikan hanya untuk pembelian material dan tidak ada ongkos tenaga kerja karena dari warga dan konsumsi juga dari warga. 

Nilai - nilai karakter gotong royong sangat lekat di masyarkat sejak dulu, nilai - nilai ini bisa saja tidak kita jumpai di kota - kota besar. Bukan saja untuk meminimalisir pendanaan, gotong royong juga dapat meningkatkan interaksi antar masyarkat, perwujudkan manusia sebagai makluk sosial, meningkatkan rasa memiliki, memupuk rasa kekeluargaan, dan wujud indahnya hidup di masyarkat. Maka pribahasa "ringan sama - sama dijinjing, dan berat sama dipikul" itu tetap berlaku.
Share:

09 September 2017

Sekretariat

Sekretariat
Jl. Simo - Kacangan KM. 06 Dk, Tanjungsari RT 13/ 03 Desa Blagung, Kecamatan Simo, Kabupaten Boyolali.

Email: ristansari@gmail.com

Hp: 0857 2806 0068

Apa kata mereka?

Ferry Clay Art: Ini Tentang Dia, yaitu Alam

Ini baru pertama saya datang ke Kali Cemara . Kali itu adalah musuh mereka. Mereka yang berfikir kali seabgai pembuangan sampah. Banyak ora...